Mobilio Diesel Masuki Fase Uji Kelayakan di Indonesia
Publish 2014-08-29 Dilihat: 1106
Bali - Honda Prospect Motor (HPM) selaku ATPM mobil Honda di Indonesia , memiliki rencana untuk memasukkan Mobilio versi diesel, seperti telah diberitakan sebelumnya. Keseriusan ini ditunjukan dengan tersedianya unit MPV 7 penumpang tersebut di Karawang, Bekasi, Jawa Barat (pabrik Honda mobil), untuk dilakukan uji kelayakan secara serius.

"Kami memiliki Mobilio versi diesel di pabrik (Karawang) saat ini. Model tersebut digunakan untuk uji kelayakan, khususnya dalam hal penggunaan bahan bakar solar di Indonesia. Sebab, produk yang dijual di India sudah menggunakan mesin i-DTEC yang memiliki standar emisi Euro4, Kalau dibawa ke sini, spek solar kita masih jauh di bawah India," jelas Tomoki Uchida, Presiden Direktur HPM, di sela test drive All New Jazz, di Bali, (27/8/2014).

Hal yang menjadi perhatian khusus, lanjut Uchida, adalah kandungan sulfur pada bio solar di Tanah Air. Di India, kadar sulfur yang dikandung dalam solar hanya 250 ppm. Kadar tersebut sudah cukup untuk spesifikasi yang dimiliki Mobilio Diesel. Sedangkan bio solar memiliki kadar hingga 3.000 ppm yang artinya jauh di bawah rata-rata dan masuk kategori tidak sesuai.

Sebenarnya ada solar yang mendekati spek seperti di India dan bisa dipakai, yakni Pertamina Dex dan Shell Diesel. Keduanya punya kadar sulfur sekitar 500 ppm. Namun banderol yang cukup mahal menjadikan hal ini salah satu ganjalan untuk menjual Mobilio versi diesel. Sebab, secara psikologis dan segmentasi, konsumen akan mencari bahan bakar yang lebih murah.

Efek
Ketika terus dipaksakan mengonsumsi solar yang tidak sesuai, maka usia mesin akan lebih pendek. Beberapa komponen, lanjut Uchida -tanpa menyebutkan lebih spesifik- akan mudah rusak. Bahkan konsumen diwajibkan sering mengganti saringan solar dengan jangka waktu pendek (sekitar 5.000 km).

"Sebenarnya bisa saja kita menyetel ulang ECU Mobilio supaya bisa menggunakan bio solar. Tapi ketika hal tersebut dilakukan, tentunya banyak hal yang bakal berubah. Seperti tenaga akan lebih kecil dan paling penting adalah konsumsi bahan bakar yang menjadi tidak efisien. Ditambah lagi jarak servis berkala yang pendek," beber Jonfis Fandy, Direktur Pemasaran dan Layanan Purna Jual HPM, di kesempatan yang sama.

Sumber :Kompas
Image : Kompas

Artikel & tips mobil montirGw.com - Hebat! Nenek Renta di Amerika “Nyetir” Supercar Nissan GT-R.
Hebat! Nenek Renta di Amerik...
Artikel & tips mobil montirGw.com - Nissan Grand Livina Tetap jadi Andalan
Nissan Grand Livina Tetap ja...
Artikel & tips mobil montirGw.com - Detail Perbedaan Mobil Murah Malaysia dengan Indonesia
Detail Perbedaan Mobil Murah...
Artikel & tips mobil montirGw.com - 'Drive Me', Kemudi Otomatis ala Volvo
'Drive Me', Kemudi Otomatis ...
Komentar
Untuk melakukan komentar silahkan Login atau Daftar terlebih dahulu.
Promo Auto Deals
50%
Free
montirgw.com - auto deals, Dimas Car Care Sale..
Dimas Car Care Sale..
View
pendaftaran montir dimontirgw.com